Ceaster Forum
Selamat Datang di Forum Ceaster
Bahas apa aja di sini sesuai forum !
Dapatkan Banyak Info,Ilmu,Berita di Sini !
AYO BURUAN DAFTAR ADA EVENT BERHADIAH BAGI PENDAFTAR !
Daftarnya mudah Tinggal Masukin data !

Ceaster Forum

Forum Pengetahuan Informasi dan Jual Beli Terlengkap di Indonesia


You are not connected. Please login or register

Ceaster Forum » Tugas » Integritas adalah Konsep Konsistensi

Integritas adalah Konsep Konsistensi

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down  Message [Halaman 1 dari 1]

1 Integritas adalah Konsep Konsistensi on Wed Jan 08, 2014 8:38 am


Ini saya cari saat saya mencari tahu tentang integritas dalam jaringan
Definisi INTEGRITAS
Integritas adalah sebuah konsep konsistensi tindakan, nilai-nilai, metode, langkah-langkah, prinsip, harapan, dan hasil. Dalam etika, integritas dianggap sebagai kejujuran dan kebenaran yang merupakan kata kerja atau akurasi dari tindakan seseorang. Integritas dapat dianggap sebagai kebalikan dari kemunafikan, dalam yang menganggap konsistensi internal sebagai suatu kebajikan, dan menyarankan bahwa pihak-pihak yang memegang nilai-nilai yang tampaknya bertentangan harus account untuk perbedaan atau mengubah keyakinan mereka.
Kata “integritas” berasal dari kata sifat Latin integer (utuh, lengkap) Dalam konteks ini, integritas adalah rasa batin “keutuhan” yang berasal dari kualitas seperti kejujuran dan konsistensi karakter.. Dengan demikian, seseorang dapat menghakimi bahwa orang lain “memiliki integritas” sejauh bahwa mereka bertindak sesuai dengan, nilai dan prinsip keyakinan mereka mengklaim memegang.
Abstraksi mendalam Sebuah sistem nilai dan berbagai interaksi yang berlaku juga dapat berfungsi sebagai faktor penting dalam mengidentifikasi integritas karena kongruensi atau kurangnya kongruensi dengan pengamatan. Sistem nilai yang dapat berkembang dari waktu ke waktu sementara tetap mempertahankan integritas jika mereka yang mendukung account nilai untuk dan menyelesaikan inkonsistensi.
Pengujian integritas
Satu dapat menguji integritas sistem nilai yang baik:
1. subyektif, dengan konstruksi manusia akuntabilitas dan konsistensi internal, atau
2. obyektif, melalui Metode Ilmiah
Integritas dalam Kaitannya dengan Sistem Nilai
Tindakan dari suatu entitas (orang atau kelompok) dapat diukur untuk konsistensi terhadap sistem nilai yang dianut bahwa entitas untuk menentukan integritas. Jenis pengukuran adalah subyektif karena tindakan yang bergantung pada nilai-nilai partai melakukan pengujian.
Dimana langkah-langkah pengujian adalah konsensual hanya untuk partai yang diukur, tes ini dibuat oleh sistem nilai yang sama sebagai tindakan tersebut dan dapat menghasilkan hanya dalam bukti positif. Jadi, sudut pandang netral membutuhkan langkah-langkah pengujian konsensual kepada siapa pun diharapkan untuk percaya hasil.
Pengujian subjektif tindakan integritas dalam hubungan dengan konstruksi manusia. Sementara beberapa konstruksi, seperti Matematika, dianggap sangat handal, semua konstruksi manusia tunduk pada asumsi manusia sebab dan akibat. Untuk menambahkan pengujian penyebab alam semesta yang lebih besar, kami mempekerjakan Metode Ilmiah.

Pengujian Integritas melalui Metode Ilmiah
Metode Ilmiah mengasumsikan bahwa sistem dengan integritas yang sempurnamenghasilkan ekstrapolasi tunggal dalam domainnya yang satu dapat mengujiterhadap hasil diamati. Dimana hasil dari tindakan, tetapi semua tiga di antaranya menghasilkan nilai ekstrapolasi berbeda ketika diterapkan pada situasi dunia nyata. Tak satu pun dari mereka mengklaim sebagai kebenaran absolut, tetapi sistem nilai yang hanya terbaik untuk skenario tertentu. FisikaNewton menunjukkan kecukupan untuk kegiatan yang paling di Bumi, tetapi menghasilkan perhitungan yang lebih dari sepuluh meter di error ketikaditerapkan pada pendaratan di bulan NASA, sedangkan perhitungan yang tepatRelativitas Umum untuk aplikasi tersebut. Relativitas Umum, bagaimanapun, salah memprediksi hasil tubuh yang luas dari eksperimen ilmiah di manamekanika kuantum membuktikan kecukupan nya. Dengan demikian integritasdari ketiga genre berlaku hanya untuk domainnya.

Integritas dalam etika
Makna etika integritas digunakan dalam kedokteran dan hukum merujuk pada kualitas “keutuhan” yang harus ada dalam tubuh manusia dan dalam tubuh hukum, masing-masing. Keutuhan tersebut didefinisikan oleh “suci” aksioma seperti kesatuan, konsistensi, unspoiledness kemurnian, dan uncorruptedness. [Kutipan diperlukan]
Dalam diskusi pada perilaku dan moralitas, satu pandangan dari properti integritas melihatnya sebagai keutamaan mendasarkan tindakan pada kerangka internal konsisten prinsip-prinsip. Skenario ini dapat menekankan kedalaman prinsip dan kepatuhan setiap tingkat postulat atau aksioma kepada mereka secara logis bergantung pada Satu dapat menggambarkan seseorang memiliki integritas etis untuk sejauh bahwa segala sesuatu yang orang itu tidak atau percaya:. Tindakan, metode, langkah-langkah dan prinsip – semua berasal dari kelompok inti tunggal nilai-nilai.
Salah satu aspek penting dari kerangka kerja yang konsisten adalah penghindaran dari setiap (sewenang-wenang) pengecualian tidak beralasan untuk orang tertentu atau kelompok – terutama orang atau kelompok yang memegang kerangka. Dalam hukum, prinsip penerapan universal mensyaratkan bahwa bahkan orang-orang dalam posisi kekuasaan resmi tunduk pada hukum yang sama seperti berhubungan dengan sesama warga mereka. Dalam etika pribadi, prinsip ini menuntut bahwa seseorang tidak harus bertindak sesuai dengan setiap aturan bahwa seseorang tidak akan ingin melihat universal diikuti. Misalnya, orang tidak boleh mencuri kecuali salah satu mau hidup di dunia di mana setiap orang adalah seorang pencuri.Ini secara resmi digambarkan oleh filsuf Immanuel Kant imperatif kategoris nya.
Dalam konteks akuntabilitas, integritas berfungsi sebagai ukuran kesediaan untuk menyesuaikan sistem nilai untuk memelihara atau meningkatkan konsistensi, ketika sebuah hasil yang diharapkan muncul kongruen dengan hasil yang diamati . Beberapa Integritas anggap sebagai kebajikan dalam bahwa mereka melihat akuntabilitas dan tanggung jawab moral sebagai alat yang diperlukan untuk mempertahankan konsistensi tersebut.
Dalam konteks teori nilai, integritas menyediakan sebab-akibat yang diharapkan dari nilai dasar Untuk pelaksanaannya ekstrapolasi atau nilai-nilai lainnya. Sebuah sistem nilai muncul sebagai seperangkat nilai-nilai dan tindakan yang seseorang dapat mengamati sebagai konsisten dengan harapan .
Beberapa komentator stres ide integritas seperti kejujuran pribadi : Bertindak sesuai dengan keyakinan dan nilai-nilai setiap saat. Berbicara tentang integritas dapat menekankan “keutuhan” atau “Keutuhan” dari sikap moral atau sikap. Beberapa Dilihat dari keutuhan mungkin juga menekankan komitmen dan keaslian. Ayn Rand dianggap bahwa integritas “tidak terdiri dari kesetiaan kepada keinginan subjektif seseorang, namun kesetiaan kepada prinsip-prinsip rasional”.

interpretasi subjektif
Dalam penggunaan masyarakat umum, orang kadang-kadang menggunakankata ”integritas” dalam referensi pada moralitas yang tunggal “mutlak” bukanmengacu pada asumsi dari sistem nilai dalam pertanyaan. Dalam konteksmutlak, kata ”integritas” tidak menyampaikan makna antara orang dengandefinisi yang berbeda dari moralitas mutlak, dan menjadi tidak lebih daripernyataan yang samar-samar kebenaran politik yang dirasakan atau popularitas, mirip dengan menggunakan istilah seperti ”baik” atau ”etis” dalam konteks moralistik.
Satu juga dapat berbicara tentang ”integritas” di luar makna preskriptif, dalamreferensi orang atau sekelompok orang yang subjektif pembicara menyetujui atau tidak menyetujui. Jadi orang yang disukai dapat digambarkan sebagai”memiliki integritas”, sementara musuh dapat dianggap sebagai ”benar-benarkurang dalam integritas”. Label tersebut, dengan tidak adanya langkah-langkahpengujian independen, membuat tuduhan itu sendiri tidak berdasar dan(ironisnya) orang lain dapat menghubungi integritas pernyataan dipertanyakan.

Integritas dalam etika modern yang
Dalam sebuah studi formal dari “integritas” istilah dan maknanya dalam etikamodern, profesor hukum Stephen L. Carter melihat integritas tidak hanya sebagai penolakan untuk terlibat dalam perilaku yang menghindar tanggung jawab [rujukan?], Tetapi juga sebagai pemahaman tentang modus yang berbeda atau gaya di mana wacana upaya untuk mengungkap kebenaran tertentu.
Carter menulis integritas yang memerlukan tiga langkah: ”. Membedakan apa yang benar dan apa yang salah; bertindak atas apa yang telah dilihat, bahkandengan biaya pribadi, dan mengatakan secara terbuka bahwa Anda bertindak atas pemahaman Anda tentang benar dan yang salah” Ia menganggapintegritas sebagai berbeda dari kejujuran.

Hukum
Integritas adalah landasan penting dari setiap sistem berdasarkan supremasidan objektivitas hukum. Sistem seperti ini berbeda dari mereka yangmana mengatur otokrasi pribadi. Sistem terakhir ini sering kurang dalam integritas karena mereka meninggikan keinginan subjektif dan kebutuhan kelasindividu atau sempit tunggal individu di atas tidak hanya mayoritas, tetapi jugasupremasi hukum. [Kutipan diperlukan] sistem tersebut juga sering mengandalkan pengawasan yang ketat terhadap partisipasi masyarakat dalam pemerintahan dan kebebasan informasi. Sejauh ini melibatkan perilakuketidakjujuran, kejahatan, korupsi atau penipuan, mereka kekuranganintegritas. Facially ”terbuka” atau ”demokratis” sistem dapat berperilakudengan cara yang sama dan dengan demikian kurangnya integritas dalamproses hukum mereka.
Dalam tradisi Anglo-Amerika hukum, proses permusuhan umumnya, meskipun tidak universal, dipandang sebagai cara yang paling tepat tiba di kebenarandalam sengketa tertentu. Proses ini mengasumsikan himpunan aturansubstantif dan prosedural bahwa kedua belah pihak dalam sengketa setuju untuk menghormati. Proses lebih lanjut mengasumsikan bahwa kedua belah pihak menunjukkan kemauan untuk berbagi bukti, mengikuti pedomanperdebatan, dan menerima keputusan dari pencari fakta-dalam upaya yang baik-iman untuk sampai pada hasil yang adil. Setiap kali asumsi-asumsi initidak benar, sistem permusuhan yang diberikan tidak adil. Pada gilirannya, setiap kasus tertentu melemah. Lebih penting lagi, ketika asumsi-asumsi inibenar, kebenaran tidak lagi tujuan, keadilan ditolak kepada pihak-pihak yang terlibat, dan integritas keseluruhan sistem hukum dipertanyakan. Jika integritasdari setiap sistem hukum yang dipertanyakan sering atau cukup serius,masyarakat dilayani oleh sistem yang mungkin mengalami beberapa derajatgangguan atau bahkan kekacauan dalam operasi sebagai sistem hukummenunjukkan ketidakmampuan untuk berfungsi.

Psikologis / kerja-seleksi tes
Prosedur yang dikenal sebagai ”tes integritas” atau (lebih confrontationally)sebagai “tes kejujuran” bertujuan untuk mengidentifikasi calon karyawanyang mungkin menyembunyikan aspek-aspek negatif atau menghina dirasakandari masa lalu mereka, seperti keyakinan pidana, perawatan psikiatris atau penyalahgunaan narkoba. Mengidentifikasi calon tidak cocok bisa menyelamatkan majikan dari masalah yang mungkin timbul selama jangka waktu kerja mereka. Tes Integritas membuat asumsi tertentu, khususnya:
bahwa orang-orang yang memiliki ”integritas rendah” laporan perilaku yang lebih jujur
bahwa orang-orang yang memiliki ”integritas rendah” mencoba untuk mencari alasan untuk membenarkan perilaku seperti
bahwa orang-orang yang memiliki ”integritas rendah” berpikir orang lain lebih mungkin untuk melakukan kejahatan - seperti pencurian, misalnya. (Karenaorang jarang tulus menyatakan ke calon majikan penyimpangan masa lalumereka, ”integritas” penguji mengadopsi pendekatan tidak langsung:membiarkan pekerjaan-calon bicara tentang apa yang mereka pikirkan tentangpenyimpangan orang lain, dipertimbangkan secara umum, sebagai jawaban tertulis menuntut oleh pertanyaan dari “uji integritas”.)
bahwa orang-orang yang memiliki ”integritas rendah” menunjukkan perilaku impulsif
bahwa orang-orang yang memiliki ”integritas rendah” cenderung berpikirmasyarakat yang berat harus menghukum perilaku menyimpang (Secara khusus, ”tes integritas” berasumsi bahwa orang yang memiliki riwayat laporanpenyimpangan dalam tes tersebut bahwa mereka mendukung langkah-langkahlebih keras diterapkan pada penyimpangan yang dipamerkan oleh lain orang.)
Klaim tes tersebut untuk dapat mendeteksi ”palsu” jawaban memainkan peran penting dalam mendeteksi orang yang memiliki integritas rendah. Respondenyang naif benar-benar percaya kepura-puraan ini dan berperilaku sesuai,melaporkan beberapa penyimpangan masa lalu mereka dan pikiran merekatentang penyimpangan orang lain, takut bahwa jika mereka tidak menjawab dengan jujur jawaban benar mereka akan mengungkapkan ”integritas rendah”mereka. Responden percaya bahwa lebih jujur mereka dalam jawabanmereka, mereka yang lebih tinggi ”integritas skor” akan.

Lain integrities 
Bagian ini membutuhkan ekspansi.
Disiplin dan bidang yang berkepentingan dengan integritas mencakup filsafat aksi, filsafat kedokteran, matematika, pikiran, kognisi, kesadaran, ilmu material, teknik struktural, dan politik. Psikologi populer mengidentifikasi integritas pribadi, integritas profesional, integritas artistik, dan integritas intelektual.
Konsep integritas mungkin juga fitur dalam konteks bisnis luar masalah karyawan / majikan kejujuran dan perilaku etis, terutama dalam konteks pemasaran atau merek. ”Integritas” dari sebuah merek dianggap oleh beberapa sebagai hasil yang diinginkan bagi perusahaan yang ingin mempertahankan posisi, konsisten jelas dalam pikiran audiens mereka. Ini integritas merek termasuk pesan yang konsisten dan sering termasuk menggunakan seperangkat standar grafis untuk menjaga integritas visual dalam komunikasi pemasaran.
Penggunaan lain istilah, “integritas” ditemukan dalam karya Michael C. Jensen Ph.D dan Werner Erhard dalam makalah akademis mereka, “Integritas: Model Positif yang Menggabungkan Fenomena Normatif Moralitas, Etika, dan Legalitas”. Dalam makalah ini penulis mengeksplorasi model baru integritas sebagai negara yang utuh dan lengkap, tak terputus, utuh, suara, dan dalam kondisi sempurna. Mereka menempatkan sebuah model baru dari integritas yang menyediakan akses ke peningkatan kinerja untuk individu, kelompok, organisasi, dan masyarakat. Model mereka “mengungkapkan hubungan kausal antara integritas dan kinerja meningkat, kualitas hidup, dan nilai-penciptaan untuk semua entitas, dan menyediakan akses ke hubungan sebab akibat.”
Sinyal elektronik yang dikatakan memiliki integritas ketika tidak ada korupsi informasi antara satu domain dan lainnya, seperti dari disk drive untuk layar komputer. Integritas tersebut adalah prinsip dasar jaminan informasi. Informasi rusak adalah tidak dapat dipercaya, namun informasi uncorrupted adalah nila.

Lihat profil user

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas  Message [Halaman 1 dari 1]

Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik